Tuesday, April 12, 2016

Mitos



Mitos membawa kita mengenali makhluk pemangsa dan pemburu. Mengikut sejarah awalnya, guliran baka kedua keturunan ini berasal dari Jambi, Indonesia dan mereka ditakdirkan untuk bermusuh sejak azali. Walaupun mereka pernah memetrai perjanjian damai, pengakhirnya peperangan yang membinasakan tetap terjadi. 

Haikal, anak kepada Dato' Adib pernah hilang diculik dan dibawa ke Pulau Harimau di Jambi. Hanya selepas 5 tahun barulah Haikal kembali ke pangkuan keluarganya dengan pelbagai keanehan. Selama 5 tahun itu Haikal telah mengenali dan hidup bersama Dambaki, spesies manusia harimau. Mula-mula hairan juga, kenapa Haikal tak jadi mangsa si makhluk pemangsa tu. Rupanya Haikal mula menyedari 'naluri' luar biasa yang dimilikinya semasa di Pulau Harimau. 

Pertemuan dengan Umairah membuatkan Haikal ingin mendekati Umairah. Namun, mereka dihalang untuk merapati antara satu sama lain oleh keluarga masing-masing di sebabkan permusuhan keturunan mereka sejak zaman berzaman. Mungkinkah bakal terjadi peperangan sekali lagi?


Sinopsis

Permusuhan antara dua jurai keturunan sejak zaman berzaman dari Jambi hingga ke Malaysia tidak pernah berakhir. Dua guliran baka yang wujud di Nusantara sentiasa berdendam. Misteri pembunuhan perompak di Kuala Lumpur rupanya menggamit perhatian.

Kehilangan Haikal penuh misteri terselit rahsia yang tidak terungkai. Kepulangan yang dinanti memberi seribu hikmah. Juga cinta Haikal kepada Umairah akhirnya terhalang. Haji Daud dan Dato' Adib terpaksa bersemuka dengan Asmiah dan Zamberi.

Inspektor Zaheran berusaha untuk merungkai kes tetapi tidak mendapat sokongan penuh ASP Kamarul. Begitu juga dengan Azizi yang tidak mahu membantu. 

Apakah dendam yang tersemai akan terlerai? Adakah peperangan akan berlaku lagi? Siapakah pihak yang berdendam? Mengapa cinta antara Haikal dan Umairah terhalang? Dapatkah Inspektor Zaheran menjalankan tugasnya?

Sunan Nanggroe Sang Kembara

Sunan Nanggroe Sang Kembara
Satu lagi karya terbaru dari novelis thriller no. 1 Malaysia. Siapa lagi kalau bukan Ramlee Awang Murshid. Memang terbaik sekali. Baru je selesai baca Sunan...Nanggroe Sang Kembara. Seriously, memang minat dari awal koleksi Laksamana Sunan ni. Mula dengan membaca Bagaikan Puteri & Cinta Sang Ratu. Masa tu dua-dua buku ni adik saya bawak balik ke rumah & letak atas meja di dalam bilik. Kebetulan ada masa terluang terus ambik baca sebab tak pernah lagi rasa air tangan dari RAM. Disebabkan jalan cerita yang sangat menarik & unik membuatkan saya seperti hidup di zaman kurun ke-15. Watak Laksamana Sunan ataupun nama sebenarnya Saifudin Bin Jalis benar-benar membuat saya tertanya. Apakah Pahlawan Acheh yang berasal dari Tanah Melayu kononnya tidak pernah disebut dalam sejarah ini betul-betul wujud atau cuma rekaan penulis semata-mata. Laksamana Sunan dikatakan hidup pada zaman Laksamana Hang Tuah dan kehebatan mereka berdua begitu setanding. Baik dari segi persilatan ataupun sifat peribadi mukmin sejati. Banyak persoalan yang timbul sama ada ianya realiti atau fantasi penulis sahaja.

Angkara fitnah yang dilemparkan kepada beliau, Laksamana Sunan ingin membawa diri ke Melaka kerana kecewa dihukum tanpa usul periksa oleh bapanya sendiri, iaitu Jalis selaku penghulu kampung tetapi malangnya tidak berhasil kerana telah ditangkap oleh lanun darat sewaktu dalam perjalanan lalu dijual kepada Juragan Semarang iaitu pemilik kapal dagangan. "Lebih baik tersalah ampun daripada tersilap hukum" Ayat yang diucapkan oleh beliau kepada bapanya yang mengandungi kekecewaan yang mendalam.


Takdir telah menemukan beliau dengan Wali Sufi yang terkenal alim & sangat handal dalam ilmu persilatan. Daripada Tanah Melayu, mereka bertemu di Acheh ketika kapal dagangan singgah di perlabuhan untuk urusan perdagangan. Laksamana Sunan telah diambil oleh Wali Sufi sebagai anak asuhannya selepas Juragan Semarang membuat keputusan untuk memerdekakan beliau dari menjadi budak suruhan di kapal miliknya. Wali Sufi yang menganggapnya seperti anak kandungnya sendiri mendidik & melatih beliau menjadi mukmin sejati sekaligus pendekar handalan yang sentiasa menentang kekufuran yang ada di muka bumi. Sehinggakan Laksamana Sunan sering diintai oleh musuh-musuh durjana yang begitu mendendami & mahu menghabisi nyawanya tetapi kerana ketakwaan & selalu bertawakkal kepada Allah SWT beliau selalu mendapat pertolongan dalam menentang musuh. Sifat itu yang menjadikan Laksamana Sunan begitu ampuh & sangat sukar untuk terkalahkan. Banyak ilmu & pengajaran yang dapat pembaca contohi daripada keperibadian Laksamana Sunan ini. RAM juga menyelitkan unsur pencintaan yang memang menjadi fitrah buat manusia. Manusia memang tidak lari dari rasa cinta. Kerana keperibadian terpuji yang dimiliki oleh beliau, terbitlah rasa cinta bagi sesiapa yang mengenalinya.

Thumbs up !
Selain itu, RAM memasukkan elemen misteri didalam cerita ini. Bagaimana Laksamana Sunan yang hidup pada kurun ke-15 boleh tercampak ke zaman teknologi serba canggih iaitu abad ke-21. Satu persoalan yang tak dapat dijawab oleh akal fikiran manusia. Namun tak mustahil ianya boleh berlaku disebabkan kejadian seperti itu pernah dialami oleh 7 pemuda dalam kisah Ashabul Kahfi. Sebab itu saya cakap jalan cerita yang ditunjukkan dalam novel-novel RAM sangat menarik & unik berbanding cerita-cerita yang ada. Hihihi... Ramai yang berharap ada produser filem berani memfilemkan cerita adaptasi dari novel tentang kisah Laksamana Sunan ni. Lagi bertambah menarik & saya tentulah tak sabar menunggu filem tu dikeluarkan!


Sinopsis 

DEK kerana fitnah dan dihukum bapa sendiri, Saifudin menjadi perantau di bumi Serambi Mekah - Aceh. Banyak ranjau yang terpaksa dilalui sebelum bermukim di situ. Saifudin diangkat menjadi anak asuhan kepada Wali Sufi. Memilih mendalami agama Islam berbanding seni persilatan. 

Di sinilah perawakan Saifudin terbentuk. Dari anak manja di Punggor berubah menjadi pemuda yang pendiam. Ajaran agama Islam banyak membentuk caranya bertingkah laku. Menjadi di antara kalangan pemuda yang taat berjemaah di musollah. Sentiasa mengiringi Wali Sufi ke mana-mana dalam menyelesaikan urusan. Juga menjadi pemberi minum di kalangan anak-anak murid guru persilatan terhebat itu. Hatta, sering menjadi mangsa buli Djailuh dan Sadik di gelanggang persilatan. 

Kemunculan Ratna Sang Ratu Sulaman yang menyusup ke bumi Aceh dengan satu tujuan - Wali Sufi untuk menghancurkan keampuhan Aceh daripada serangan Kerajaan Pulau Utara yang sering kecundang di dalam kancah peperangan. Namun Ratna gagal melakukannya. Justeru, anak asuhan Maharani itu menyasarkan Saifudin. Membunuh Saifudin dipercayai bakal membunuh semangat juang Wali Sufi. 

Rombongan kerajaan Pagar Ruyong tiba di Aceh. Engku Aminah, anak kerabat yang rupawan menjadi perhatian anak-anak muda negeri ini. Namun Engku Aminah memilih Saifudin kerana tertarik dengan akhlak terpuji pemuda itu. Bunga cinta mulai tumbuh subur. Engku Aminah mulai menyedari rasa kasihnya pada Saifudin biarpun dalam tempoh yang singkat. Namun Ratna muncul menjadi batu penghalangnya kerana ada sekelumit rasa cemburu membajai jiwanya. 

RAMLEE AWANG MURSHID menerapkan unsur cinta dalam karyanya kali ini. Cinta yang terkawal peradabannya. Cinta bersifat fitrah. Jarang sekali rasa cinta itu muncul bermula dari kebencian. Namun itulah yang berlaku. Cinta tiga segi antara Saifudin, Engku Aminah dan Ratna Sang Ratu Sulaman. Cinta yang wujud dari peperangan, kemarahan dan dendam. Penuh aksi mendebarkan. Digelumangi magis dan kesaktian. Pelayaran dan pengembaraan yang terasa menggugah rasa hati.

Magis




Sinopsis Novel : MAGIS

Fenomena Halo telah mengheret 5 manusia yang berlainan tempat & berbeza tahun ke sebuah dunia magis. Sebuah dunia di hujung waktu ketika tamadun serta peradaban manusia mulai terhakis. Mereka yang terpilih terjebak ke lokasi yang berbeza-beza.

Saifudin bertemu Syeikh Thauban - satu-satunya manusia penjaga masjid. Dipercayai masjid terakhir yang terselamat.

Tombirou yang kini berwajah manusia & tampan, jatuh cinta pada seorang perempuan Tur-Kus yang rupawan bernama Juvia.

Ryu-Watanabe diselamatkan orang-orang Memalik yang menghuni underground city di Derinkuyu.

Mikhail pula bergaul hidup dalam gerombolan dubuk yang pandai berkata-kata.

Manakala Carlos menjadi tawanan perang di Buyuk Bulsinatur. Dia dijagai perempuan pendamping bernama Cinnie.

Masa secara perlahan-lahan telah mempertemukan mereka. Namun di antara mereka ada yang berpihak kepada kejahatan yang diterajui seekor mahkluk gagah dipanggil Tuan Turak-pemimpin boneka di sebalik satu kuasa yang lebih kejam lagi dahsyat.

Apabila dunia semakin dihampiri Dukhan(asap tebal), maka peperangan tidak mampu dielakkan lagi. Mereka bertempur sampai mati!

Wednesday, February 27, 2013

Aku Bercerita

 


Assalamualaikum.

Alhamdulillah diberi kesempatan untuk tulis sendiri pengalaman baca novel RAM. Rasa teruja jugak sebab cerita-cerita dalam novel ni rasa sangat dekat dengan diri aku.

Novel RAM kali ni lain sikit. Genre thriller and suspens memang ada tapi... ahh bacalah sendiri. Nanti tahu la apa yang tapi tu.

Tapi... aku nak bercerita jugak kat sini. Apa sebenarnya yang ada dalam novel ni. Dari sinopsis dan cerita penulis kat bahagian belakang tu, RAM ada bagitahu yang ada rahsia diri dia yang dia ceritakan dalam buku tu tapi aku tak terus buat judgement. Aku biarkan dulu. Yang penting, aku nak baca novel dia. Cerita dia ke, cerita sapa-sapa ke yang dia nak tulis dalam tu, aku tak ambik pusing sangat.

Mula dari helaian pertama, macam biasa, style RAM ada prolog, ada opening dia. Dan benda pertama yang lain dalam novel ni sebab ada part 'Antara dialog dan monolog'. Apa benda tu? 

Overall, novel Aku Bercerita cerita pasal seorang 'Aku', seorang penulis novel yang ada writer's block. Aku terfikir, kaitkan dengan diri aku. Disebabkan aku bukan penulis, aku adalah pembaca, dan aku ada reader's block. Make sense kan?

Bermula dari situ, dari masa ke masa, 'Aku' menemui lima karya dalam laptop sendiri,yang bukan ditulis olehnya tapi RAM yang tulis. Of course la. Cerita dia kan. Ok mengarut. Nak tahu macam mana dia jumpa? Baca novel RAM ye.

Cerita pertama: Bunian 


Aku baca cerita ni tanpa apa-apa persepsi. Pembacaan aku macam relaks je. Cerita bunian je pun. Tapi ada kaitan dengan kita, manusia. Pengajaran yang common, pasal salah manusia. Bunian dah nasihat, tapi kita tak nak dengar. Bila Allah dah murka sebab manusia buat dosa. Tapi satu yang aku terkesan dan rasa tertipu. Rupanya yang kita anggap realiti manusia sebenarnya bukan dunia kita... Tak faham? And indeed, memang Allah dah ciptakan kita sebagai khalifah, lebih baik dari makhluk lain. Maka insaflah.

Cerita kedua: Culik

Sekali lagi, aku tertipu. RAM bijak manipulasi cerita. Apa yang kita anggap tak semestinya betul. Culik adalah cerita tentang kisah penjenayah, punya kisah hitam yang menjadikan dirinya begitu, cerita balas dendam, persahabatan dan jalan pulang. Macam lagu Open your eyes, Maher Zain, bila kita buka mata, tak ada sebab untuk kita salahkan orang lain. 

Cerita ketiga: Cinta Matiku

Cerita cinta. Tapi cerita ni ada lebih dari tu. Cerita dari sisi politik. Mula-mula aku tak faham, baca punya baca, wahhh... dahsyatnya. Orang macam tu pun ada ke? Sebenarnya memang ada. Kisah manipulasi dari dunia realiti, dan sejarah mungkin berulang, but I pray for the better. 

Cerita keempat: Kancil

Cerita fantasi di dunia haiwan. But of course, lebih dari tu. Cerita yang sangat rapat dengan aku, and I think other people too. Bukan semua orang dilahirkan perfect. Dan buka semua orang boleh terima kekurangan. Benda tu jugak la yang nak disebut-sebut kan. On the other side, bila aku bandingkan diri aku dengan hero dia, aku lebih bersyukur. Allah kurniakan something big for me walaupun ada kurang yang dia bagi. Kekurangan tu pun buat aku jadi baik. And grateful is everything. Buang sifat angkuh, sebab kita sama je di mata Allah. Cerita Ahmad yang kekurangan dan pelik di mata masyarakat, tapi takdir Allah ubah segalanya. Cuma kisah rompak di bank itu sadis.

Cerita kelima: Cut

Baca dengan bahasa Inggeris kalau tak nak tertipu lagi. Cerita gadis Melayu bernama Cut. Cerita cinta lagi, cuma sinis. Perkahwinan Cut untuk jaga maruah. Last-last, cinta bersatu. Cut. Then, reality comes.

Pengakhiran novel, barulah rahsia yang RAM nak perkataan dalam novel ni terungkai, tapi part ni sikit je. Aku Bercerita, RAM beritahu kisah diri dia, yang aku yakin, sebagai peminat RAM, kita rasa dihargai, rasa lebih dekat dengan penulis ni, sebab dia berani beritahu cerita dia dekat kita. Betapa dia percaya dengan sokongan kita. Of course RAM, you can always depend on us. Even we can't help you much, as we together believe, Allah is everything, we'll remember you in our doa. 

Aku Bercerita, my own thoughts.

Sinopsis


SEORANG pengarang novel cuba menulis naskhah terbaharu. Malangnya, gejala writers block melanda. Suatu masa... dalam keadaan separa sedar ketika terlena, dia terlihat seseorang menggunakan komputer ribanya. Namun kelibat orang itu samar-samar. Sebuah cerita yang siap ditaip terpamer pada skrin. Sebuah kisah yang mengujakan, tetapi bukan dia penulisnya. Teorinya – mungkin dia ada berkarya tanpa disedari, tetapi minda logiknya ragu-ragu.

Satu demi satu cerita baharu ditemui lagi dalam komputer ribanya. Dia semakin galak mencuri idea-idea tersebut. Gaya dan teknik penceritaan memang menyerupai cara dia berkarya. Dia semakin seronok mengakui semua cerita itu adalah miliknya. Kemudian... semakin banyak kejadian pelik yang mengitari kehidupannya. Dia diburu sesuatu yang meremangkan bulu roma. Ada bahana muncul bertubi-tubi. Siapa suspek yang bertanggungjawab menghuru-harakan kehidupannya?

RAMLEE AWANG MURSHID ada sebuah rahsia yang lama dipendamkan. Rahsia dirinya sendiri sejak bergelar seorang penulis novel. Lama-kelamaan... andai belenggu misteri yang menggelisahkan ini tidak dirungkaikan segera, maka berakhirlah kariernya...

Aku bercerita 
Cerita itulah aku 
Kerana aku manusia dan hamba 
Aku bercerita 
Cerita suka dan duka 
Yang suka didendang 
Yang duka dipendam 
Kerana dunia adalah dunia 
Aku bercerita 
Selama hidup sebelum mati 
Ceritatera seorang hamba 
Yang hidup kerana Dia

Friday, July 13, 2012

Sunan Musafir




Cover
      Sinopsis
Allah menciptakan cinta, justeru cinta perlu dipertahankan dengan sebaik-baik cara. Maka itu sebagai manusia, Saifudin atau Laksamana Sunan tidak terlepas dari belenggu cinta.
Tahun 1511 merupakan detik keindahan, cabaran serta air mata. Pengembaraan Saifudin serta sahabat-sahabatnya ternyata bukan satu perjalanan yang mudah.
Fikiran Saifudin agak terganggu apabila mendengar khabar bahawa isterinya masih hidup. Namun, adakah benar Sang Dewi itu adalah isterinya, Ratna mantan Ratu Sulaman? Atau sekadar jelmaan?
Pada tahun 1531 – Saifudin yang telah berusia memutuskan untuk bermukim di Pinggir Hulu Melaka. Dia mengisi harituanya dengan menghambakan diri kepada Allah dan meninggalkan dunia pertarungan. Bagaimanapun kejahatan seolah-olah mengejarnya sampai ke hujung nyawa.Berjayakah Saifudin menewaskan mereka?
RAMLEE AWANG MURSHID dalam karya terkini, SUNAN MUSAFIR, lebih banyak bermain dengan ‘ruang dan waktu’. Lebih menitiberatkan ‘cinta dan air mata’. Mengutamakan ‘perjuangan dan kesabaran’. Yakinilah…pada ketika diri merasakan tidak mempunyai sesiapa, ALLAH itu mencukupi segala-galanya.

Psikologi Thriller = Fiksyen 302



Lama tak update blog dan perasaan teruja aku untuk entri kali ni nak ulas tentang novel Ramlee Awang Murshid yang agak terkini jugak la iaitu Fiksyen 302.Habis je baca novel ni,perasaan aku sungguh kagum dan teruja dengan gaya penulisan RAM kali ni.Aku membayangkan jika novel ini difilemkan,memang boleh lawan Holllywood,cuma masalahnya siapalah nak buat?Angka 302 tu rupa-rupanya merujuk kepada Seksyen 302 yang membawa hukuman mati mandatori.


Mula-mula baca sinopsis di kulit belakang novel ni ada nama Rita Yuzalina iaitu seorang peguam dan wataknya juga dimunculkan dalam bahagian prolog.Lepas tu baca punya baca eh ,hilang pulak watak Rita ni dan pembaca dibawa menyelami watak Norhafiza Izura juga seorang peguam dan muncul lah watak Lan Lani,Jimmy Yeoh,Prakash Kumar dan Farid Jaa'ah yang membunuh mangsa mereka dengan cara yang hampir serupa.Memang RAM berjaya buatkan pembaca berdebar-debar dan memaksa kita berfikir macam watak Hizamnudin seorang pesara polis dan Alias seorang pegawai polis untuk mengaitkan persamaan semua kes tersebut.Macam dalam novel Mikhail,RAM berjaya membuatkanku rasa yang PDRM ni hebat dalam menyelesaikan kes!

Tiba di pertengahan cerita,barulah aku faham apa kaitan watak Rita Yuzalina dengan kes-kes di atas dan peranan Dr.Rozlina seorang pakar psikiatri dalam mengusahakan satu projek penting bagi menyelesaikan kes-kes di atas.Memang kena alertlah dengan perubahan masa antara tahun 2012 dan 2032 dalam novel ni kalau tak memanglah tak faham.Dan yang buat aku jatuh rahang ialah Rita tu rupa-rupanya ialah.........!Hem,cari novel ni sendiri dan baca lah ye!

Selesai membacanya,memang novel ni memaksa kita melakukan 'pengembaraan minda' dan berfikir untuk menyelesaikan masalah 
Kata pengantar RAM dalam novel ni;
'Faktor 'memikirkan sesuatu' merupakan latihan minda yang sangat baik.Asas transformasi minda menyatakan-masalah adalah latihan minda yang sangat berkesan.Bermakna semakin kita menjuruskan minda kepada aspek pemikiran,maka semakin banyak neuron-neuron otak yang akan terhasil.Ia sangat baik untuk proses kecerdasan dan kecerdikan minda..percayalah...'

Patutlah kalau zaman-zaman skolah dulu,budak yang pandai subjek Matematik,biasanya dia akan pandai jugak subjek-subjek lain nak-nak yang killer macam Fizik,Kima,Biologi dan Matematik Tambahan.Sebab Matematik kan subjek yang memerlukan kita menyelesaikan masalah.

Inilah novel RAM yang keempat aku beli selepas Mikhail,9 Nyawa , dan Rayyan Fantasi.Novel Bagaikan Puteri the Series tu aku dah give up nak kumpulkan koleksi sebab tak dan nak beli.Hehe..Tengoklah nanti bile cukup belanjawan nak beli semua series tu..Aku baca pun sampai Hijab Sang Pencinta..aku habiskan 3 novel terawal siri ni dalam masa sehari je sebab mase tu aku tumpang tidur kat rumah mak sedara aku kt Penang yang memang jadi pengumpul novel gak..Terima kasih no Mak Andak Suraya...



Kesimpulannya,5 bintang tuk novel ni...dan moral citer ni sebenarnya lebih kurang dengan novel Mikhail iaitu tak payahlah simpan dendam kat orang lain kerana dendam tu lebih menyakitkan hati kita..
Belajarlah memaafkan orang lain agar jiwa kita menjadi tenang...........


Sinopsis

LAN LANI, JIMMY YEOH, PRAKASH KUMAR dan FARID JA’AH membunuh mangsa-mangsa mereka dengan kejam. Masing-masing melakukannya dengan cara yang hampir serupa. Angka 302 dilakar di dahi mangsa. Sejurus itu, mereka menghubungi polis dan melaporkan bahawa hukuman mati telah dilaksanakan. Ketika diberkas, mereka menyerah diri dalam keadaan bertelanjang bulat. Bagaimanapun, motif sebenar setiap pembunuhan sangat kabur. Andai dipadankan dengan psikologi manusia, ternyata mereka yang mengaku bertanggungjawab bukanlah orang yang waras. Kes-kes itu tidak dapat diselesaikan.


Tahun 2032 - seorang peguam, Rita Yuzalina menyertai projek rahsia yang dikendalikan oleh dua orang pakar psikiatri bertujuan untuk merungkaikan misteri pembunuhan itu. Namun, ia disabotaj. Pertukaran watak berlaku. Lebih menakutkan... tragedi lampau berulang lagi. Lebih dahsyat daripada apa yang dijangkakan!


RAMLEE AWANG MURSHID dalam karyanya kali ini mengingatkan bahawa rasa percaya merupakan perangkap yang boleh mengancam nyawa. Apabila tersedar sahaja, maut sudah di hadapan mata. Melarikan diri adalah perkara mustahil. Menyerah begitu sahaja menyebabkan kematian yang sia-sia. Cara paling selamat... jangan sesekali percaya! Sesiapa pun tidak terkecuali daripada pertuduhan, prasangka dan dijadikan suspek utama pembunuhan.

Sutera Bidadari 'Akhirnya Kita Menemui Jalan Pulang' - Sebuah Prapapar Khas dari Ramlee Awang Murshid



Sutera Bidadari telah saya noktahkan kisahnya pada 14 Februari 2011. Cerita ini merupakan lanjutan novel Cinta Sufi. ManuskripSutera Bidadari telah pun saya hantar ke pihak editorial Alaf 21 pada 16 Februari. Insya-ALLAH...Laksamana Sunan akanmenjengah pasaran pada bulan April ini sempena Pesta Buku Antarabangsa. Alhamdulilah...syukur ke hadrat Ilahi atas anugerah serta kurnia ilham, idea, kekuatan minda dan fizikal, kesabaran serta keyakinan.


Sebenarnya ilham untuk menterjemahkan idea ini ke bentuk naskah diraih menerusi doa yang dipohon tanpa henti-henti. Maka yang mengalir dari minda itu adalah anugerah dan yang terbaik kurnia ALLAH. Apabila cerita ini sangat menyentuh hujung hati maka segala puji-pujian hanya layak untuk ALLAH. Andai sebaliknya...itu adalah ketidak sempurnaan saya selaku makhluk.

Baiklah...mari kita bercerita mengenai Sutera Bidadari serba ringkas. Cerita ini terbahagi kepada empat kisah yang saling terkait antara satu sama lain. Saifudin @ Laksamana Sunan tetap menjadi tunjang utama pengisahan ini. Tiga lagi menceritakan tentang Taghut yang menyusuri asal-usul apabila telah lenyap kesaktiannya. Dilanjutkan lagi mengenai Sang Dewi yang mendiami negeri Inderapuri dalam lingkaran Hindi, yang tanpa jemu menyeru Saifudin agar mampir ke sebuah belantara nan luas. Sang Dewi merupakan makhluk sumpahan. Dan akhirnya dibentangkan pula cerita tentang Saifullah di abad ke 21 yang dikenali sebagai pewaris khazanah Maryam – menjejaki Catatan Maryam dan Keris Nanggroe yang telah dicuri oleh Elizabeth.

Pada tahun 1511 – Saifudin bersama Panglima Awang Bagan, Maryam, Luna, Sadik dan anak keponakan arwah Djailuh yang bernama Abdol Rohman telah melakukan pelayaran ke Negeri Atas Angin untuk memburu si Taghut durjana. Semasa mengharungi pengembaraan inilah banyak pancaroba yang terpaksa dihadapi sehingga hampir-hampir melumpuhkan kudrat Saifudin. Dalam Sutera Bidadari banyak watak utama yang dimatikan dengan bersebab. Watak hero tidak selama-lama bertahan kerana mati itu pasti, hidup...insya-ALLAH. Bagaimana pun muncul pula watak hero pada abad ke 21. Sebenarnya...inilah kelazimannya rentetan perjuangan yang benar-benar mengharapkan keredhaan ALLAH TA’ALLA. Sementara watak Haryani pula menjadi watak undangan sahaja dalam Sutera Bidadari.

Seperti novel-novel saya yang terdahulu – banyak kejutan bersifat saspens terbentuk dalam Sutera Bidadari. Bahkan kali ini turut membentur emosi kerana jiwa dan fikiran itu saling sealiran dalam menghadapi erti kehidupan. Maka itu bukan kejayaan kita sebenarnya apabila meraih sebarang kesuksesan dalam merealisasikan penghidupan ini melainkan dengan hanya izin ALLAH semata-mata. Sebab itu...pujilah ALLAH dan kita tidak akan kehilangan jiwa. Sutera Bidadari tidak ketinggalan dihiasi dengan cinta kerana rasa hati itu sangat membahagiakan sesiapa sahaja. Selamat membaca Sutera Bidadari kelak dan sabarlah menunggu Sunan anda kembali ke minda kita semua. Yang baik adalah teladan untuk kita. Yang buruk kita jadikan batasan agar kita tidak tergelincir dengan permainan dunia ini yang sangat bijak berdusta.

Insya-ALLAH jumpa lagi dalam... FIKSYEN 302!

Nota:

Artikel khusus untuk RAMFC. Sebarang petikan dari artikel ini dalam mana-mana medium  samada di blog, facebook, forum mestilah meletakkan semula url rasmi RAMFC iaitu www.kelabram.com. Harap maklum.