Friday, July 13, 2012

BAGAIKAN PUTERI



" Apabila hujan turun , melimpahlah air dari perbukitan , aliran menujah ke batu , melekuk tanda waktu beralih, seiring nyawa menghanyut usia, sejalan nafas melangkah ke hujung "
------------------------------------------
Sinopsis:
Haryani dan Laksamana Sunan... saling jatuh cinta. Pertemuan kedua insan ini dalam satu dimensi di luar batas jangkauan manusia , malah sukar diterima logik akal. Mereka dari zaman yang berbeza.

Haryani terperangkap dalam perkelahian antara kebaikan dan kebatilan manusia. Perjalanan yang panjang, penuh ranjau dan cabaran membuatkan Haryani dan Saifudin mendiamkan sahaja cinta yang terpendam.

Dani... pertama kali melihat Haryani yang terlantar koma di hospital terus jatuh hati. Dia berusaha membawa haryani kembali semula ke abad 21.

Antara dua lelaki , Haryani terpaksa membuat pilihan. Antara dua nyawa dalam jasadnya; sama ada tinggal bersama Laksamana Sunan pada penghujung kurun ke 15 atau kembali semula ke abad 21. Tiada dua kehidupan dalam zaman yang berlainan. Salah satu kehidupan itu mesti mati.
----------------------------

Salam dan Salam pada semua... , seronok juga rasanya bila kembali 'mengulangkaji' Trilogi Cinta Epik ni. Otak ligat berfikir , sekiranya RAM hendak menyambung kehebatan rantaian kisah cinta dua zaman , sudah tentunya klu atau pembayangnya berada dalam ketiga-tiga novel sebelum ini. Oleh itu , marilah kita sama - sama mengorek semula kisah cinta purbakala yang bersilang paksi dengan dimensi masa kini. Fantasi mungkin menjadi realiti...
Aku mulakan dengan Bagaikan Puteri.

Babak dimulakan dengan memperkenalkan watak-watak peneraju utama kisah pengembaraan yang hebat ini. Ketokohan
dan keperkasaan Saifudin ditonjolkan apabila dia dan Djailuh menentang Beragas. Keris Nanggroe serta Mushaf dalam tulisan jawi adalah juga merupakan elemen pembantu dalam menguatkan pertalian cerita. Haryani yang koma selepas satu kemalangan telah melangkau dimensi masa , kembali ke zaman lampau dan bertemu dengan Saifudin.

Protagonis utama dalam siri pertama ini ialah Nyi Burga Kelara. Kejahatan dan kekuasaan yang dimilikinya membuatkan jalan kisah Bagaikan Puteri bertambah menarik. Seperti buku bertemu ruas , itulah ungkapan yang sesuai untuk dipadankan dalam permulaan siri trilogi ini.

Lebih menarik lagi apabila , RAM menyilangkan kisah dua zaman ini dengan unsur sejarah dan hikayat Melayu. Kewujudan watak dari Kesultanan Melayu Melaka serta watak Laksamana Hang Tuah juga memberikan impak yang besar . Para pembaca akan terus terjerumus dalam 'ruang fantasi' apabila kotak minda sudah tentunya memainkan semula cerita-cerita dari filem melayu lama, kisah pendekar , kisah Hang Tuah... Pelik tapi benar , aku terbayangkan semuanya dalam versi hitam putih... klasik... RAM bijak bermain dengan emosi pembaca dengan pada awalnya seolah memberikan kemenangan pada Laksamana Sunan , watak utama cerita ini. Tetapi untuk membuatkan pendekar atau lagenda seperti Hang Tuah tewas juga merupakan satu pertaruhan yang tidak elok. Komplikasi dan reaksi umum mungkin akan sedikit terkilan. Bertolak ansur , bijak , semangat kependekaran / kepahlawanan... Seri itulah yang diberikan oleh RAM... Tidak ada yang tewas...

Penamat siri ini juga amat berkesan , apabila dikaitkan dengan peristiwa tsunami yang baru sahaja berlaku pada penghujung tahun sebelumnya. Apakah yang terjadi pada Dani ? Adakah Haryani akan kembali bertemu Saifudin? itulah soalan bagi petunjuk untuk siri seterusnya dalam Cinta Sang Ratu...


Lirik lagu berdasarkan novel Bagaikan Puteri:

NOVELA CINTA - ROSS


Sehitam awan disana
Bermurung kerna cinta
rasa jasad melentur, ketika nafasku bersamanya

Seluas awan disana,
menghimpun seribu harapan
Jika dapat ku capai maka sakti lah hamba..

Masih ada lagi cinta dihatiku
Utuh menanggung rindu
Setiaku hanya padamu
Cinta kita tak terbatas waktu
Andai kasih kita tak bisa bertahan
dan beku dalam kenangan
Dalam dada ada namamu
tak bisa hati melepaskanmu...

Seaggungnya cinta, antara kita berdua
Sekedar jalan yang tanpa harapan
Redhalah pada Novela Cinta kita
Cerita sedih yang sudah tertulis akhirnya

Masih ada lagi cinta dihatiku
Utuh menanggung rindu
Setiaku hanya padamu
Cinta kita tak terbatas waktu
Andai kasih kita tak bisa bertahan
dan beku dalam kenangan
Dalam dada ada namamu
tak bisa hati melepaskanmu...

tak bisa hati melepaskanmu...x3

No comments:

Post a Comment